Ditolak SNMPTN, sedih?


Hai hai..

Disini aku mau bagi-bagi pengalamanku nih, lebih tepatnya pengalaman waktu aku duduk di bangku SMA. SMA itu waktu dimana aku benar-benar mengetahui arti hidup yang sebenarnya alay banget ya wkwk, khususnya waktu aku duduk di kelas XII. Kenapa? Karena diwaktu itu aku sadar, ternyata untuk melanjutkan pendidikan ke bangku perkuliahan itu ga semudah yang aku bayangkan dulu. Ini pendapat pribadi aja sih, hehehe. Pelajaran yang bisa kuambil dari sini yaitu, 



hidup memang sulit 
OK lah langsung ke pokok pembicaraannya saja.


Jadi aku dulu sekolah SMA di salah satu sekolah favorit di kota aku. Terbaik malah wkwk. Jadi banyak banget temen aku yang pintar-pintar. Waktu di kelas X dan XI sih aku masih ngerasa biasa-biasa aja sama kehidupan SMAku. Kemudian di kelas XII aku mulai merasakan kebimbangan hidup. Aku bimbang setelah lulus nanti aku mau ngelanjutin kemana. Dan pada akhirnya aku memutuskan untuk menjadi guru karena aku terinspirasi sama kakak aku yang sekarang jadi guru SD. 

Waktu zamanku, kuota anak agar bisa mendaftar di SNMPTN itu cuman dibatasi 50%. Jadi hanya separuh dari total anak kelas XII yang bisa mendaftar SNMPTN dan itu dipilih berdasarkan hasil rapot semester 1-5. Sedih ga sih.. dimana ada teman kita yang ga bisa berpartisipasi ikut SNMPTN :(




Alhamdulillah.. aku berhasil masuk di kuota 50% itu. Aku senang banget. Tapi kesenanganku ini malah jadi teman yang menusukku dari belakang. Setelah tau kalau aku lolos SNMPTN, aku malah jadi santai banget ga persiapan SBMPTN dari awal. Sumpah ini kesalahan sangat fatal yang pernah kurasakan. Aku terlalu berharap sama SNMPTN bahkan terlalu yakin kalau aku bakal diterima. Jadi buat kalian yang lolos kuota SNMPTN jangan senang dulu ya, hati-hati diPHPin. Wkwkwk. Oiya pilihanku waktu SNMPTN itu :

  1. UNY-Pendidikan Matematika
  2. UNY-Pendidikan MIPA
Aku terlalu yakin kalo aku bakal diterima di jalur SNMPTN karena aku menganggap nilai rapotku bakal cukup. Lalu setelah hari pengumuman.. kubuka link hasil seleksi SNMPTN.. lalu apa yang kulihat? tulisan merah. Artinya kalau aku ga lolos lewat jalur SNMPTN. Aku sedih.. tapi ga sampe nangis sih. Waktu itu aku langsung bilang ke Ibuku kalau aku ditolak SNMPTN. Kalian tau apa reaksi Ibuku? Mak ku malah ketawa ketawa T.T dah sedih malah diketawain, sama ibuk lagi. Tapi emang Ibuku agak kurang setuju kalau aku jadi guru sih. Ibuku itu pingin banget kalo aku masuk STAN. Jadi buat kalian yang masih bimbang mau masuk jurusan apa, mending tanya sama kedua orang tuamu. Karena sesungguhnya,
 Ridha Allah SWT. itu bergantung pada Ridha orang tua
Khususnya sama ibu kita. Jangan ambil jalan yang bertolak belakang sama keinginan orang tua mu kalau kamu ingin sukses. Dan aku sudah membuktikan itu. 




Dari itu aku langsung menyesal terlalu bergantung sama SNMPTN. Gara-gara itu aku ga serius belajar SBMPTN. Padahal SBMPTN itu sulitnya minta ampun :(. Aku menyesal sama diri aku. Kenapa sih aku ga belajar SBMPTN, kenapa aku terlalu berharap sama SNMPTN. Sumpah aku nyesel banget. Dari sini, ada pelajaran yang bisa kuambil lagi,
Bergantung itu jangan pada manusia apalagi benda, bergantunglah hanya kepada Allah Swt
Tapi darisini aku terus ga kehilangan harapan sih. Masih ada jalan lain kok. Ada SBMPTN, jalur mandiri, kedinasan, jalur swasta, atau mau vakum setaun dulu wkwk. Jangan mudah putus asa, karena bisa jadi itu adalah,
Langkah Allah untuk menemukan kita pada takdir yang lebih baik

Tunggu kisah ku selanjutnya ya guys! 




Comments