Lolos SBMPTN Tanpa Bimbel, Bisakah?

Halo guys!
Akhirnya aku ada kesempatan buat nulis lagi pengalamanku dulu, walaupun  agak lupa-lupa dikit hahaha. Kalo kemarin aku udah bagi pengalamanku ditolak SNMPTN, sekarang aku mau cerita tentang perjuanganku memperebutkan bangku kuliah di perguruan tinggi melalui jalur SBMPTN atau jalur tes. (Buat kalian yang mau tau gimana perasaan ditolak SNMPTN, bisa buka link berikut Ditolak SNMPTN, sedih?





Oke langsung aja!
Karena aku ga lolos jalur SNMPTN, otomatis aku harus mencoba jalur SBMPTN lah ya. Waktu aku buka pengumuman link pengumuman SNMPTN, yang langsung ada di pikiranku yaitu "Modar!!  aku kudu sinau SBMPTN (sialan! aku harus belajar SBMPTN)". Karena bener-bener waktu itu aku terlalu berharap sama SNMPTN jadi aku sangat meremehkan SBMPTN. Udah gitu, aku ga les bimbel sama sekali buat persiapan SBMPTN. Karena aku dari keluarga yang sangat sederhana dan aku emang ga mau nambah beban pengeluaran orang tuaku, jadi aku optimis aku bisa belajar sendiri. Aku cuman les matematika, fisika, kimia aja sih dan itu ga ngeluarin uang sampe jutaan wkwk, sebulan cuman dua ratus ribu rupiah saja. Dan itupun aku lesnya hanya beberapa bulan saja, ga sampe UN dan SBMPTN, karena rasa malasku yang menguasai diriku hehe.

Aku mulai beli buku SBMPTN itu kalau gasalah di bulan Oktober. Setelah itu, aku mencoba untuk mengerjakan. Melihat soal-soal nya yang susahnya minta ampun aku jadi males ngerjain. Jadinya di semester 1 kelas XII aku ga niat banget nyicil belajar SBMPTN. Terus di semester 2 kelas XII, aku membuat kesalahan yang menurut aku sangat fatal. Bukannya fokus untuk belajar SBMPTN, aku malah fokusnya ke Ujian Sekolah sama Ujian Nasional. Padahal, soal SBMPTN itu levelnya di atas Ujian Sekolah sama Ujian Nasional. Dah gitu nilai UN ga mempengaruhi kelulusan lagi. Sumpah ya aku nyesel banget. Jadi ya di semester 2 ini aku masih bener-bener ga niat banget buat belajar SBMPTN. 




Baru lah aku menyesali perbuatan ku ini saat aku membuka link pengumuman SNMPTN yang ternyata aku ga lolos. Sejak saat itu aku langsung mulai agak serius sama SBMPTN. Tapi keseriusanku berakhir sampai selesai ujian nasional. Karena 10 hari setelah UN, aku harus mengikuti USM PKN STAN tahap pertama, yaitu TPA dan TBI. Jadinya setelah UN selesai, aku nyingkirin buku SBMPTN ku dulu. Aku mulai fokus megang buku latihan TPA dan TBI PKN STAN. Sebelumnya aku belum pernah nyicil belajar untuk ujian STAN itu, kalo ga salah mungkin aku baru latihan soal sekali doang karena esok harinya ada try out STAN, kan malu kan ya kalo ranking ku di bawah hehe. Jadi setelah UN itu aku bener-bener cuman fokus untuk belajar USM STAN. Kalau ga salah tesnya itu di bulan April tanggal 21 tahun 2017. Baru setelah aku melaksanakan USM PKN STAN tahap I, aku langsung mulai fokus ke SBMPTN lagi wkwk. Oiya buat kalian yang mau tau perjalananku memperjuangkan STAN, tunggu kisahku selanjutnya ya! 
Nah aku mulai serius sama soal-soal SBMPTN itu mulai ujian tahap pertama STAN. Jadi aku ada waktu sekitar 3 minggu buat mempersiapkan SBMPTNku. Disitu aku mulai mengerjakan beberapa paket soal SBMPTN, ternyata itu sulit banget. Jadi aku memutuskan untuk berlangganan Zenius, cuman sekitar seratus ribuan kalo ga salah. Soalnya aku ga bimbel. Dari zenius aku mulai belajar dengan melihat video pembahasan, mulai agak mudeng sih dari situ. 

Lalu di hari-h  nya, dengan bekal seadanya dan semampuku, aku mengerjakan soal SBMPTN. Gila pingin nangis rasanya! Susah banget cuy! fisika aja aku cuman bisa ngerjain satu soal doang. Gila dah. Trus aku cuman mengandalkan doa dan tawakal aja sama SBMPTN, apapun hasilnya, semua aku serahkan ke tangan Allah Swt.

Kemudian hari pengumuman pun datang, setelah ku buka link pengumuman SBMPTN.. Aku ga nyangka banget! Alhamdulillah aku lolos cuy! Walaupun aku lolos di pilihan 3  tapi rasanya itu keajaiban sekali. Aku cuman ngerjain soal fisika satu doang, matematika cuman beberapa, dah gitu aku banyak yang ngarang jawaban lagi, sumpah ini aku mulai merasakan keajaiban-Nya.




Terakhir, aku mau ngasih tips-tips sekiranya biar kalian bisa lolos SBMPTN nih..
  1. Yakinkan pilihanmu kamu bener-bener ingin kemana. Selain itu jangan lupa untuk konsultasi sama kedua orang tuamu. Karena kalau orangtua saja ga ridha, pasti susah banget untuk mencari jalan kita. Ini berdasarkan pengalaman pribadi aku sih.
  2. Jangan lupa berdoa! Dari dulu, yang menjadi landasanku untuk meraih kesuksesan itu 70% doa dan 30% usaha. Kamu mau usaha sampe mati-matian tapi kalian lupa doa, bagiku itu hanya membuang waktu saja. Bagiku, doa itu akan menentukan usaha kita akan bagaimana nantinya. Dan juga jangan lupa untuk berserah diri kepada-Nya. Setelah berusaha semaksimal mungkin, lalu serahkanlah hasilnya kepada yang di atas. Sesungguhnya Tuhan tidak suka kepada manusia yang sombong.
  3. Berusaha semaksimal mungkin sesuai dengan kemampuan kita. Ingat,  Allah tidak membebani seseorang sesuai dengan kesanggupannya.
  4. Minta doa restu orang tua. Ini juga yang menjadi faktor terpenting. Kalo orang tua dah restu dan mendoakan kita, insyaallah kita akan diberi jalan yang mudah
  5. Yang terakhir, jangan lupa makan dan jaga kesehatan! Kan sia-sia banget kalo kamu dah berusaha mati-matian tapi di hari-h badan kamu malah kurang fit, jadi tetap jaga kesehatan tubuh kita.

Sekian cerita pengalamanku kali ini, semoga bermanfaat ya ! :) 
jangan lupa untuk berkomentar, atau kalian juga bisa meng-email aku kalau ingin tanya-tanya. Insyaallah besok aku akan cerita pengalamanku mengikuti USM PKN STAN. See you!







Comments